Seperti Apa Bermain Jailangkung?

Seperti Apa Bermain Jailangkung?

Seperti Apa Bermain Jailangkung? Permainan ini bekerja seperti ini: Anda menggambar lingkaran di selembar kertas, berdiameter sekitar 20 cm, menulis huruf-huruf alfabet di sepanjang tepi lingkaran. Anda kemudian memegang pena atau pensil dengan titik di tengah lingkaran. Setidaknya dua orang memegang alat tulis pada satu waktu (Anda tidak dapat memainkan game ini sendirian) sementara yang lain membacakan mantera. Mantra spesifik berbeda dari satu wilayah ke wilayah lainnya, tetapi biasanya berjalan seperti ini:

“Jelangkung, Jelangsat, di sini ada pesta, pesta kecil-kecilan. Jelangkung, Jelangsat, datang tak diundang, pulang tak diantar.”

Seperti Apa Bermain Jailangkung?

Setelah Anda merasakan roh tiba, Anda mengajukan pertanyaan dan menunggu untuk memindahkan pena di sekitar huruf untuk menguraikan jawaban. Tapi jika Anda takut memainkan permainan ini coba baca tembak ikan joker123 untuk mengetahui cara bermain game seru lainnya.

Secara tradisional permainan itu dimainkan dengan boneka yang terbuat dari batok air kelapa dan gagang kayu, mengenakan pakaian manusia dan dengan liontin kunci tergantung di lehernya. Setidaknya dua orang memegang boneka itu sementara alat tulis terikat pada tangannya. Roh kemudian akan menempati boneka itu.

Versi

Ada banyak variasi dari game ini!

Cay Lan Gong mungkin telah menghilang di Tiongkok, tetapi tradisi itu diadaptasi, diwariskan dan tersebar luas di seluruh Indonesia. Di Jawa, dikenal sebagai Nini Thowong atau Nini Thowok .

Ritualnya digunakan oleh orang dewasa dan anak-anak untuk membantu melindungi desa mereka dari roh jahat. Mereka akan menggunakan kompas (seperti dalam alat geometri) dan orang-orangan sawah.

Di Sumatra Barat, orang Minangkabau memainkan Lukah Gilo sebagai bentuk hiburan publik . Seorang dukun bernama Dukun Lukah mengarahkan ritual itu sebagai permainan dan hingga empat orang harus memegang boneka, yang disebut sebagai Lukah Gilo .

Lukah adalah alat yang digunakan untuk menangkap ikan sungai yang terbuat dari anyaman bambu dan berbentuk seperti vas, dan mengacu pada pemegangnya. G ilo artinya gila. Sebuah keranjang digunakan sebagai boneka, dengan tangan kayu atau bambu dan labu atau tempurung kelapa kepala. Ini berpakaian seperti wanita. Dukun melafalkan mantra di atas lukah dan mulai bergerak tidak menentu. Semakin banyak mantera diulang, semakin liar gerakannya. Ketika para pemegang dipaksa untuk mengejar ketinggalan dengan gerakannya, kemudian memasuki keadaan seperti trance dan kerumunan menyemangati mereka. Itu berhenti bergerak jika dukun berhenti bernyanyi.

Leave A Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *